Minda SUARA : Perginya Seorang Murobbi Yang Dikasihi

     Di persimpangan ini, ada kombinasi rasa sedang berpadu dalam setiap jiwa. Saat buana menerima kepergian beliau. Kesedihan datang menerjah dan menarah pedih luka. Namun di sebaliknya terselit kegembiraan, kepergian adalah syarat menemui Tuhan.

tght

    Tuan Guru Dato Haji Harun bin Taib, seorang Tokoh Islam yang kehidupannya merembes manfaat dalam perjuangan Islam di Malaysia. Langkah yang berwibawa penuh ketegasan mengundang hormat dalam diri kawan dan mencetus gerun dalam diri lawan. Ulama Haraki yang cintakan perjuangan dengan sebenar-benar cinta. Dirinya diwakafkan sepenuhnya untuk perjuangan. Sepenuh kudrat tenaga,ilmu,masa dan usia dipertaruhkan untuk melihat kebangkitan Islam. Menjadikan PAS sebagai batu loncatan dalam membawa Islam keseluruhannya. Islam dibawa bukan sekadar dengan manual bahkan diperlihatkan kepada dunia secara praktikal. Seluruh pelosok tanahair cuba dijejak hanya untuk mencipta kader amilin yang akan sama-sama mencipta sejarah kebangkitan Islam. Segenap aspek ditembusi. Lambakan idea dan kerahan usaha digabungkan dalam membangunkan jihad taalim.Bermula dari markas,sekolah rendah sehingga ke kolej.Antara kesan yang terbesar yang ditinggalkan adalah kemunculan PASTI. PASTI tertubuh melalui kertas kerja pra sekolah yang dibentangkannya. Jiwa ini sebati dalam mencernakan cinta untuk melihat lahirnya generasi penerus perjuangan.

    Nama Beliau dipandang besar saat kaki melangkah ke gelanggang politik. Jiwa Murabbi ini tidak pernah lupa mendidik ummah sekalipun rancak berpencak di medan politik, bahkan ia sebenarnya satu kelebihan dalam menyebarluas Islam. Platform sebagai Exco kerajaan digenggam erat. Banyak institusi pendidikan dibangunkan. Langkah Almarhum Tuan Guru terpacu laju,apabila keluarga sakinahnya dibentuk atas nama dakwah. Sayap kiri perjuangannya turut tidak ketinggalan menyumbang tenaga dalam saf kepimpinan Muslimat PAS. Anak-anak dibentuk menjadi penyambung mata rantai Islam yang dibawanya.Ketegasan dan ketekunan Beliau dalam mencorak ummah disanjung tinggi. Usaha beliau dilihat bercambah saat lahirnya anak didik yang berlatar belakangkan variasi pendidikan dan sosial yang berbeza namun berjuang di atas medan yang sama.Islam dijunjung sebagai yang tunjang utama.

    Perjuangan Islam ini sentiasa basah dengan kehadirannya. Terbukti murabbi ummah ini adalah murabbi yang serba boleh. Maka tidak hairanlah, dengan niat yang ikhlas, nadi nafasnya hanya berdetak demi Islam dan seisinya sehingga pergi menemui PenciptaNya. Kesungguhan beliau memimpin ummah satu usaha yang mengharukan. Dunia Islam pernah berbangga dengan As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin yang tetap memeperjuangkan kebangkitan rakyat Palestin menentang Israel. Tidak kurang jika diteliti kisah Tuan Guru Dato Haji Harun Taib. Betapa sebuah amanah itu mahal beliau tetap berusaha membawa Islam sekalipun hanya di atas kerusi roda. Menjawat jawatan sebagai Ketua Dewan Ulama PAS Pusat selama beberapa tahun dalam keadaan yang uzur, bukanlah satu penghalang untuk terus setia bersama perjuangan. Istiqamah Almarhum harus dijadikan contoh tauladan dalam setiap jiwa abnaul harakah. Tidak cepat putus asa dan tidak cepat melatah dalam menongkah arena perjuangan.

    Setiap manusia hanya dikurniakan sekali nafas dunia. Beruntung bagi setiap jiwa yang berjaya memanfaatkan nafas yang sekali ini demi Islam dan perjuangannya. Pemergian Almarhum Tuan Guru, tidak harus dijadikan alasan kepada lemahnya semangat penyambung perjuangan. Bahkan ia seharusnya dijadikan cabaran untuk disahut bagi memastikan delegasi Islam yang dibawa PAS akan sentiasa mekar sehingga matlamat mendaulatkan Islam di Malaysia dan dunia menjadi satu realiti. Adat dan tradisi yang hidup pasti akan mati. Namun adakah gerabak perjuangan ini akan berhenti apabila mati pemandunya? Jika ya, sudah pasti hari ini tiada lagi Islam setelah wafatnya Nabi S.A.W. Tetapi hakikatnya perjuangan membawa Islam masih berlangsung. Dakwah dan perjuangan ini akan terus bergerak sekalipun isi dan pemandunya bertukar ganti. Jasad Almarhum Tuan Guru sememangnya telah pergi. Namun semangatnya dalam memperjuangkan Islam tidak akan pernah lenyap dalam setiap jiwa abnaul harakah. Bangunlah melangkah dalam keadaan yang optimis dan sedar. Tinggalkan kesedihan dan rasa kehilangan yang ada.

    Andai hari ini, pihak musuh bergembira dengan pemergian Tuan Guru Dato Harun Taib, ketahuilah kebahagiaan ini tidak akan berkekalan lama. Tuan Guru tidak pergi kosong. Bahkan di belakangnya telah disiapkan kader-kader perjuangan yang siap siaga meneruskan perjuangan. Pemergian Almarhum Tuan Guru merupakan kerehatan abadi yang diimpikan pecinta syurga. Maka seharusnya sebagai amilin,usaha untuk menyambung perjuangan Almarhum wajib diteruskan bahkan harus dijalankan dengan lebih giat lagi. Semoga cita-cita Almarhum yang tidak dapat dicapai ketika hidupnya dapat direalisasikan satu hari nanti.

Al-Fatihah buat Murabbi Ummah..

About suaraonline

Gerakan SUARA Rakyat
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s